25 May 2011

.:Sebuah Penyerahan~:.


Bismillah..

Indah pagi ini. Terasa nikmat waktu berehat. Syukur Ya Rahman.

Selama menjalani ujian akhir semester, tak kurang hebat ujian yg Allah beri.
Segalanya pasti, ada hikmah yg tersirat.

Yang pasti, kerja kita adalah memurnikan niat di awalnya, belajar kerana Allah. Ikhtiar dan mujahadah di dalam prosesnya. Outputnya hanya berserah padanya. Total. Seluruhnya.

Tidak ada kejayaan yg lebih hakiki jika seseorang itu dapat menyerahkan seluruh urusannya kepada Tuhannya setelah dia berusaha mengikut kemampuannya.

Sebagai manusia biasa, yang hanya melihat segala yg tersurat, yang ada di hadapan mata..mungkin tak dapat menjangkau rencana Allah yang Maha Hebat.

Yang kita sering mahu, hanya hajat kita tercapai. Sedangkan Allah sudah dari awal menyusun yg terbaik untuk kita.

Seorang syeikh melantunkan hikmahnya,

"Tertundanya pemberian setelah engkau mengulang-ulang permintaan, janganlah membuatmu berpatah harapan. Allah menjamin pengabulan do'a sesuai dengan apa yang Dia pilih buatmu, bukan menurut apa yg engkau pilih sendiri, dan pada saat yang Dia kehendaki, bukan pada waktu yg engkau ingini"
[Al-Hikam, Ibnu 'Athaillah As-Sakandari]

Apabila kita serap dalam2 ayat ini, pasti akan tenang hati..kerana tahu, Dia pasti mendengar permintaan kita. Tapi, bukankah Dia lebih mengetahui segala sesuatu yg sudah terjadi, sedang terjadi & akan terjadi?

Ayat ini sesuai dengan pujukan Allah dalam surah Al-baqarah, ayat 216,

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.”

Senyumlah..:)

Walau seberat mana ujian yg menimpa..
Walau seteruk mana hati dirobek, disiat2..
Walau sedalam mana esak tangis dan air mata..
Walau sebanyak mana hal terjadi tidak berkenan di hati..
Walau sesakit mana terjatuh, tersungkur dalam duri kehidupan..

Kerana bukanlah kita yang Maha Tahu segala.
Urusan kita hanyalah benar2 menyerahkan segalanyanya kpd Yang Maha Tahu.

Jika sudah ada seorang 'ahli', 'pakar', 'specialist' atau apa sekalipun dalam membaiki peralatan kita yg rosak di hadapan mata, kenapa perlu kita menyusahkan diri utk membaikinya? Sedangkan kita tak tahu apa2..

Inilah hakikat sebuah cinta yang bernama "Tawakkal".

Sebuah penyerahan.

Yang mana hakikat tawakkal ini pada Sebelum, Sewaktu dan Selepas segala urusan.

Sesungguhnya Tawakkal ini adalah sebuah 'benteng jiwa' ketika kita sedang mencari sebuah kekuatan.

Dia akan mendapat kekuatan dari satu perkara dgn melihat pada sisi2 lain satu perkara yg terjadi.

Dia tidak akan menuntut yg lain & tidak menyalahkan yg lain..kerana orang yg dikatakan tawakkal itu, adalah yg menyerahnya seluruhnya, berpegang segalanya kepada Allah..

Namun, do'a sentiasa meminta yg terbaik. Terbaik itu di sisi Allah, bukan terbaik di sisi kita.

Apa makna sehari-hari kita bermunajat..

Iyya kana'budu wa iyya kanasta'in...[Al-fatihah : 5]
"Hanya Engkaulah yg kami sembah dan hanya kpd Engkaulah kami memohon pertolongan"

2 kalimat yang ada dlmnya meliputi 2 aspek, ALLAH dan HAMBA-NYA.

Iyyaka na'budu > bahagian untuk Allah.

Iyyaka nasta'in > bahagian untuk hambaNya, kita.

Sebagaimana yg dinukil di dalam hadis Sahih Muslim, Rasullullah memberitahu bahawa Allah telah membahagikan ayat ini kepada 2, "Untukku" dan "Untuk hamba-Ku dan hamba-Ku berhak untuk mendapat apa yg dia minta".

Bagi Allah ia berupa pujian dan kebaikan..
Bagi hamba ia mendapatkan bahagian dari do'a dan permohonannya.

Maka, teruskanlah berdoa..teruskanlah bermunajat..
Sebuah do'a itu mampu menerobos benteng takdir dengan izin Allah..

Kita merancang, tapi Allah lebih awal dan hebat dalam perancangannya..
Kita tahu, tapi Allah yg yg paling tahu segala sesuatu..
Dia mendengar rintihan kita..Dia tahu apa keinginan kita..
Bahkan ketika saat kita keliru apa keadaan kita seharusnya..
Dia sudah lama tahu..

Hanya kita, yang sering tidak sabar dengan takdirNya..
Atau terkadang kita sendiri yang tidak sedar & lalai sudah termakbulnya do'a kita..

Permintaan kita yg tiada ketetapan, sering berubah2..
Mahu itu dan ini..
Kemudian mengharap & menuntut ditunaikan..
Menganggap doa sebagai sebuah 'jaminan'..
Sedangkan, berulangnya permintaan itu tidak bererti berturut2nya pengabulan..

Dia akan beri apa yg kita perlukan..bukan yg kita mahukan..
Allah mengetahui keperluan kita..

Maka, berserahlah seluruhnya..
Biar Dia mengatur sebaiknya :)

"Ya Allah,
baikilah urusan agamaku, yg mana Engkau pelindung kpd urusanku..
Dan baikilah urusan duniaku, yg mana padanya ada kehidupan..
Dan baikilah akhirat yg mana aku pulang padanya.."
~ Ameen Ya Mujib..


P/s: Suka layan lagu ni sekarang..:) Klu nak dengar, kena pause lagu blog ni kt sidebar kanan ye.




"RedhaMu Rabbi Kemuncak Impianku~"
Al-Faqirah iLa Allah
.:'abid sakina:.

4 .:KoMeN:.:

duha said...

chaiyok kak aiman!

:D

nurul88 said...

to duhaku:

Tq duha chan~hehe..

Doakan akak tau..all da best gak exam nnt.jgn nakal2..(selalu pesan ni sbb duha mmg nakal,kui3) ;)

nuriey nur said...

salam
saya dalam kesedihan sekarang....saya berdoa berulang2 tapi saya tidak sedar Allah dah kabulkan dia saya...tersentuh hati membaca blog anda...syukur alhamdulillah...boleh mintak izin copy di blog sya?untuk renungan saya dan rakan...terima kasih

nurul88 said...

To nuriey nur:

w'salam wbt..

silakan :) alhamdulillah,moga Allah sentiasa mengurniakan nur hidayah pada kita.Moga kita sentiasa sedar akan rahmat Allah itu Maha Luas & buat segenap hambaNya..

silakan sebarkan utk kebaikan..moga diletakkan linknya juga:)

jangan pernah putus asa dgn rahmatNya.sungguh, Dia sgt dekat dgn kita..

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...