30 September 2012

.:Dakwah ala-ala bisnes MLM~:.

 http://johnrobberson.com/wp-content/uploads/2011/09/downline2.jpg

Bismillah..

Lamaa sangat tak mencoret di blog kesayangan. Semoga Allah mengampuni dosa hamba jika tidak menggunakan medan yang di amanahkan ini dengan sebaiknya..T_T

Kali ini saya ingin menulis sedikit sebanyak tentang mutiara dakwah. Jika dilihat sekarang, baik diri sendiri, mahupun sahabat-sahabat dan juga adik-adik junior mungkin ada yang semakin lemah dan sudah hilang semangat. Semoga Allah pelihara himmah (semangat) di dalam jiwa kita, dengan motivasi teragung, "Hidup dan mati ku hanya untuk Allah SWT~!"

Mungkin muhasabah terbaik saat ini adalah dengan mengenang kembali saat pertama kali ruh tarbiyah menyentuh hati kita..saat di mana, cahaya hidayahNya masuk dari celah2 jendela jahiliyah kita..
Dari tidak ada rasa terdetik untuk mengamalkan Islam, kita berubah perlahan2. Ada yang berubah dari segi personaliti, ada yang berubah cara pemakaian, ada yang memutuskan hubungan yang membawa dosa, ada yang berjinak2 menyertai organisasi dakwah..

Saya yakin, masing2 di antara kita, ada kenangan manis dan terindahnya..bagaimana saat itu penuh dengan mujahadah untuk 'berhijrah'. Transformasi untuk mencari redhaNya. Pasti merasa syukur dengan anugerah itu. Maka, kenapa saat ini kita lemah, dan mahu sia2kan peluang, dan nikmat hidayah yang Allah berikan? Sedih bukan..kembalikanlah semangatmu!:)

Kembali pada tajuk di atas..

Sistem piramid MLM?

Bisnes MLM (Multilevel marketing) adalah bisnes yang pernah satu ketika sangat popular di kalangan masyarakat kita. Skim piramid yang menjanjikan keuntungan sebagai pendapatan utama atau tambahan.

Di mana, bisnes ini kadang-kadang sangat bergantung pada orang bawah atau anak buahnya. Tugasnya adalah untuk mencari anak buah (prospek) sebanyak mungkin, lebih bagus jika anak buahnya sangat aktif. Keuntungan akan dirasa bersama2, baik anak buah, mahupun atasannya.

Walaupun si orang atasnya hanya bergoyang kaki di rumah, makan tidur sahaja, jika si anak buah bekerja keras, duit tetap masuk juga pada si orang atas..fuhh, memang kerja senang...patutla banyak yang join MLM..

Pada hakikatnya, MLM ini juga bukan mudah2 untuk jadi orang sukses dalam sistem bisnes itu. Sangat memerlukan komitmen. Duit, masa, tenaga, kesabaran dan kadang2 harus mengorbankan masa bersama keluarga tersayang semata2 untuk bisnes ini. Tambahan lagi jika ada seminar atau pengumpulan mingguan, bulanan dan sebagainya.

Apa yang saya mahu tekankan ialah, sistem PIRAMID nya.

Orang atas cari anak buah, dilatihnya sebaik mungkin menjadi ahli aktif, kemudian anak buah mencari anak buah lagi, dan seterusnya...sampai beranak cucu cicit segala..hasil usaha dari bawah, akan menguntungkan yang paling diatasnya juga walau tidak pernah bersua...

Dakwah seperti bisnes MLM

"Barangsiapa yang menyeru kepada petunjuk, maka baginya pahala seperti pahala2 orang yang mengikutinya, tanpa dikurangi dari pahala2 mereka itu sedikit pun" 
[HR Muslim]

Well, dari hadis ini lah saya tiba2 mahu menyimpulkan, DAKWAH INI SEPERTI BISNES MLM!

Maha Baik, Maha Pengasih dan Penyayangnya Allah. Mahu memudahkan kita mencari pahala walaupun kita ini sering saja leka..

Kita mengajarkan kebaikan pada orang lain, jika dia mengamalkan, kita turut mendapat pahala seperti mana dia, tanpa dikurangi langsung. Hebat bukan? Tidak cukupkah motivasi yang Rasulullah SAW sabdakan ini?

Dalam satu buku bertajuk Laisa 'alaika wahsyah tulisan Abdul Malik Al-Qasim;

Taruhlah engkau berdakwah kepada 1 orang manusia sahaja, hingga dengan usahamu itu, dia bisa menempuh jalan hidayah dan beristiqamah di dalamnya.

Yakinlah, sekalipun engkau tidur di saat dia solat malam, engkau berbuka di saat dia berpuasa, engkau tinggal di rumah saat dia berhaji, dan engkau tidak turut serta saat dia berjihad di jalan Allah, pahalanya tetap mengalir untukmu..sebanding pahala orang itu, tanpa dikurangi sedikit pun.

Jadi, secara logiknya, itu baru 1 orang. Katakan kita sudah membina/berdakwah pada beberapa orang? Boleh kata berlipat-lipat pahala yang Allah janjikan..~! :)

Ini lah antara pintu teragung untuk seorang muslim yang mukmin lagi muttaqin menebarkan kebaikan kepada orang lain. Ini juga boleh menjadi ladang dan harta simpanan paling berharga apabila jasad kita sudah tidak lagi di dunia.

Sangat rugi bukan bagi mereka yang hanya baik dan soleh sendiri-sendiri tanpa saling menebar kebaikan dan manfaat pada orang lain. Nasihatilah ke arah kebaikan dan kebenaran..jika mereka terbuka hatinya..semoga Allah memberi ganjaran dengan sebaik-baik ganjaran di sisiNya.

Kerana Allah kita berdakwah. Pahala dan Syurga menanti. Jaminan kehidupan dan kebahagiaan abadi dan hakiki..Tiada yang lain pernah menjanjikan keuntungan sebegini. Hanya Dia, Allahu Ahad.

Kembalikan semangatmu~! Biar sedikit, asal beerti dan selamanya :)

"Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal soleh, dan berkata, 'Sesungguhnya aku termasuk orang2 yang berserah diri'?." [Fussilat: 33]

P/s: Saya mengajak untuk berdakwah & menyebar manfaat dan kebaikan. Bukan ajak join MLM ye,hehe ;)


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

** Sedang di department Family Medicine. Harus menginap di Jatinangor. Tempat pertama kali saya meluangkan masa & menimba pengalaman dalam dunia dakwah di Bandung..Seperti kembali ke kampung halaman yang dirindui :)

** Esok, 1 Oktober 2012. Semoga perjalanan selamat dan dipermudahkan...^_^



"RedhaMu Rabbi Kemuncak Impianku~" 
Al-Faqirah iLa Allah 
.:'abid sakina:.

07 August 2012

.:Bagaimana Allah dalam hatimu?~:.

 Sentuhan Allah itu, ibarat embun pagi. 
Menyegarkan jiwa-jiwa yang lesu..

Bismillah..
 
Corat coret

Alhamdulillah di atas kesempatan dan terdetiknya hati untuk menulis..
Jika Allah tidak mengizinkan, pasti jari-jemari ini tidak berdaya untuk menaip sesuatu di blog tercinta ini.
Rindu untuk menulis seperti dulu. Ada saja yang mahu dicoretkan.

Mohon maaf buat tetamu yang bertandang di sini, namun, blog masih di kondisi yang sama. Tiada perubahan sejak beberapa bulan~!huhu..
Saya mengaku ini kerana kelemahan saya sendiri. Kemalasan dan alasan yang dibuat2.
Perkara yang paling memalukan ialah, apabila ada kenalan di facebook memberi mesej di inbox, lalu memperkenalkan dirinya, "Saya xxx, saya add ukhti/saudari dari blog..:) salam ukhuwah"

Blog ini terlalu lama terbiar. Saya malu. Saya rasa tidak menjalankan amanah sebaiknya, sedangkan pada awal membuat blog ini, saya bertekad mahu menjadikan blog ini sebagai ladang amal, sebagai sesuatu yang boleh memberi manfaat pada semua..Maaf..maaf sekali lagi. Rasa bersalah pada diri T__T

Sekarang sudah berada di pertengahan Ramadhan. Pada awal ramadhan, saya target mahu update blog walau 1 artikel ringkas. InsyaAllah, akan saya lakukan sekarang. Tak mahu bertangguh lagi..

Jagalah Allah, Allah akan menjagamu

Beberapa hari lepas saya ada berkongsi di dalam Usrah Srikandi Da'wah (sahabat2 '07) tentang 1 hadis kegemaran saya, dari hadis Arba'in karangan Imam Nawawi,
Hadis ke-19 yang berbunyi,

Dari Ibnu 'Abbas r.a, ia berkata, "Suatu hari aku pernah (membonceng) di belakang nabi saw, kemudian beliau bersabda, "Nak, aku akan ajarkan kepadamu beberapa kalimat:
'Jagalah Allah, nescaya Dia akan menjagamu; Jagalah Allah, nescaya kamu akan mendapatiNya di depanmu. 
 Jika kamu meminta, maka mintalah kepada Allah dan jika kamu memohon pertolongan, maka mohonlah pertolongan kepada Allah. 
Ketahuilah bahawa seandainya umat ini berkumpul untuk memberi manfaat kepadamu, maka mereka tidak akan dapat memberi manfaat kepadamu kecuali manfaat yang sudah ditetapkan Allah untukmu. Sebaliknya, jika mereka berkumpul untuk memberikan bahaya kepadamu, maka mereka pun tidak sanggup memberi bahaya kepadamu kecuali bahaya yang telah ditetapkan menimpamu. Pena-pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering.." 
[HR tirmidzi, hasan sahih]

Kalimat yang paling saya suka dan sangat bermakna bagi saya dalam hadis ini ialah, "Ihfazillah, Yahfazka" yang bermaksud, "Jagalah Allah, nescaya Dia akan menjagamu".

Kalimat yang ringkas tapi sangat mengandungi makna bagi saya. Hidup yang sudah dianugerah Allah 24 tahun 5 bulan ini membuat saya semakin berpegang pada kalimat yang Rasulullah ajarkan pada Ibnu Abbas. Pertama kali saya dengar kalimat ini adalah dari satu buku Dr.'Aidh Abdullah Al-Qarni terbitan Malaysia dengan tajuknya, "Jagalah Allah, Allah menjagamu". Tebal bukunya, dari penulis kegemaran saya juga..

Maksud 'Jagalah Allah' adalah menjaga batasan2 dan syariatNya dengan cara mengamalkan perintah2Nya dan menjauhi larangan2Nya yang berhubung dengan agama, keluarga, harta dan jiwa. Orang yang tidak menjaga Allah, tidak berhak mendapat penjagaan dari Allah. Siapa yang mengabaikan Allah (mengabaikan agama Allah), akan diabaikan dan tidak dijaga oleh Allah. Mudah untuk difahami. Namun, untuk mengamalnya, sangat susah dan berat.

Semakin dunia ini maju, semakin banyak juga penyakit yang menyerang keimanan umat Islam kini. Senjata untuk persiapan menghadapi penyakit ini adalah sentiasa perbaharui dan tingkatkan kualiti ketaqwaan.

Tidak hairanlah ada banyak manusia yang sering mengeluh kesah tentang hidupnya, sedangkan hak Allah masih tidak terjaga, bagaimana Allah mahu menjaga haknya?

Contoh terbaik telah ada, rasulullah saw. Tidak ada insan yang paling mencintai dan mengenali Allah melainkan Rasulullah saw. Maka, itulah seharusnya kita. Harus mengenali dan mencintai Allah sebagaimana rasulullah. Sebab apa? sebab Allah selalu memenuhi keperluan dan permohonan rasulullah. Allah melindungi rasulullah ketika susah. Rasulullah dimuliakan Allah dunia mahupun akhirat.

Sehingga A'isyah r.a, isteri rasulullah pernah berkata kepada rasul, "Aku tidak melihat Rabb mu melainkan Dia tampak dalam kehendakmu"

Maksudnya, kerana setiap apa yang rasulullah do'akan dan inginkan terjadi,semua dimakbulkan Allah. Dekatnya Allah dengan Rasulullah..

Abu Talib, ayah saudara nabi juga pernah berkata, "Wahai anak saudaraku, aku tidak melihat Rabb mu melainkan selalu patuh kepadamu"

Dan nabi menjawab, "Dan begitu juga padamu wahai ayah saudaraku, andaikan patuh kepadaNya, Dia pun akan patuh kepadamu" [HR Ibnu hajar]

Rumus mudah

Pernah Allah berfirman pada nabi Musa a.s, "Wahai Musa, jadilah kamu seperti apa yang Aku kehendaki, nescaya Aku menjadi apa yang kamu kehendaki"

Itulah yang dikatakan Mukmin. Orang beriman akan mengutamakan Allah di hadapannya, walau manusia menghina, menjatuhkan atau meminggirnya. Mencintai apa yang dicintai Allah dan yang membawa kepada kecintaan kepada Allah. Begitu juga dalam membenci.

Kesimpulan: Bagaimana Allah dalam hatimu, begitulah dirimu di sisiNya~!

Jika kita ingin tahu bagaimana kedudukan kita di sisi Allah, maka lihatlah bagaimana kedudukan Allah dalam hatimu??

Sejauh mana kita mencintaiNya, seberapa besar kita sanggup berkorban untukNya dan sejauh mana kita menyesuaikan hawa nafsu kita dengan apa yang Allah mahu dan kehendaki?

Jangan sampai kita mengatakan 'Allahu Akbar' (Allah Maha Besar) setiap kali dan berkali-kali dalam solat kita, namun di dalam hati kita masih ada sesuatu yang lebih besar dariNya dan mengagungkan sesuatu selain Allah sepanjang waktu.

Al-Husin b. Yazdaniyar pernah menasihatkan,
"Janganlah mengharap dekat dengan Allah jika Engkau masih lebih mengutamakan manusia. Janganlah mengharapkan cinta Allah jika Engkau masih suka kemewahan. Janganlah mengharapkan kedudukan dari Allah jika engkau masih suka kedudukan di sisi manusia"

Muhasabah bersama: Tidak mahukah kita diberi perlindungan dan dihindari azabNya di dunia mahupun di akhirat? Maka, Jagalah Allah~!

Bila selalu ingat dan ikut, Dia juga akan selalu. Bila sekali-kali, Allah juga sekali-kali. You choose.

Wallahua'lam~


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

**Alhamdulillah, saya sudah dapat anak saudara yang ke-3 dari Along dan Kak Ju. Moga jadi soleh dan musleh~!

**Tinggal 11 hari lagi untuk pulang..moga Allah permudahkan segala urusan nanti. Rabbuna yusahhil wa bismillahi tawakkaltu 'alallah, la hawla wa la quwwata illa billah~

**Zaman Co-ass sangat berbeza. Harus mujahadah untuk menyelit di senggang waktu yang ada untuk sebuah manfaat. Jangan sia-siakan~!



"RedhaMu Rabbi Kemuncak Impianku~" 
Al-Faqirah iLa Allah 
.:'abid sakina:.

21 April 2012

.:Dunia Kini:.

Biar mendung itu pergi, melihatkan cahaya..
Kerna apabila sudah kelam, peritnya mencari cahaya..


Wahai Tuhan kami..
Di luar mendung sekali,
tapi jangan biarkan mendung
menghijab hati kami...

Wahai Tuhan kami..
Kehidupan di luar keras sekali,
tapi jangan biarkan kerasnya kehidupan ini
membuat keras hati kami..

Wahai Tuhan kami..
Jalan di luar sudah tercemar polusi,
tapi jangan biarkan polusi
mencemari bersihnya hati kami..

Wahai Tuhan kami..
Hati kami bagaikan raja yang bertakhta,
Yang bila baik sang raja,
baik pula para abdi dan bala tenteranya..

Wahai Tuhan kami..
Tolong jaga hati kami..
sehingga cukup hanyalah keras watak kami,
tapi tidak hati kami..
kerana kami sangat takut jika nanti Engkau
menolak untuk tersenyum kepada kami..


~~~~~~~~~~~

'Abid Sakina
21 April 2012
Darul Jannah, Bandung.



**Merakam bait buat Sang Pemilik hati, tika dunia penuh ragam manusia. Lupa Tuhan, hilang warasnya, hati kelam, hidayah tak sudi menjengah..Ilahi rabbi, hambaMu lemah, kuatkanlah..kurniakan hamba keluarga yang sentiasa dalam didikan dan jagaanMu..

**Setiap hari berita yang didengar, baik di kaca tv Indonesia, mahupun membaca berita di internet. Termasuk mendengar berita langsung dari teman2 sejawat di dunia co-assisstant di Rumah Sakit.
- Kes rogol anak perempuan berusia 7 tahun oleh seorang guru? di mana letaknya iman?
- Kes bunuh, disembelih bagai binatang? di mana kewarasan akal?
- Diri ini yang dulu bertugas di Bedah, sering mendapat kes kepala di parang orang yang tak dikenali sesuka hati? itukah hiburan manusia zaman ini?

Jika itu satu kepuasan...dunia memang semakin parah. Aku risau bagaimana untukku menjaga keturunanku akan datang....:( Kebanyakan manusia di luar, belum sedar betapa parahnya zaman ini..tugas kita masih banyak..Ighfirly ya Ghafur..



"RedhaMu Rabbi Kemuncak Impianku~"
Al-Faqirah iLa Allah
.:'abid sakina:.

05 December 2011

.:Guru = Da'ie = Manusia:.


"Suatu bangsa tidak akan maju, sebelum ada di antara bangsa itu segolongan guru yg suka berkorban utk kepentingan bangsanya~"
[Moh.Natsir, mengutip, Dr.G.Nieuwenhuis]

Siapakah guru itu? bukan saja yg mereka yg masuk ke Institut perguruan,lalu menjadi seorang 'guru'..
Sesiapa saja..yg sentiasa menyeru kpd kebaikan. Yang sanggup menyisihkan waktu utk mengajak orang lain ke arah kebaikan.

Lebih beruntung pada manusia2 ini kerana dipuji Allah,
"Dan siapakah yg lebih baik ucapannya dari orang2 yg menyeru kpd jalan Allah.." [Fussilat: 33]
Jom sama2 berusaha menjadi orang ini~!

Manusia ini adalah "Da'ie"
Dia yang diamanahkan Allah menjaga deenul haq : Islam
Dia yang sering melakukan khilaf.
Yang harus sentiasa bermuhasabah.
Yang harus sentiasa melihat kesalahan2 yg acapkali dilakukan.
Bukan hanya melihat dirinya sentiasa betul.
Bukan menutup 'akalnya menganggap orang lain tidak akan betul.
Ramai yg sedar akan amanah ini, tapi betapa sedikit yang sanggup berkorban dan bersabar di atas jalan ini.
Maka, untuk apa Allah kurniakan akal dan hati?
Banyak manusia yang kufur..
Diberi banyak, namun sedikit menghargai..

Astaghfirullah~!
Ya Muqallibal qulub..tsabbit qulubana 'ala deenik, wa 'ala to'atik..ameen~

[Mode: Berkaca pada diri sendiri T_T]



"RedhaMu Rabbi Kemuncak Impianku~"
Al-Faqirah iLa Allah
.:'abid sakina:.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...